Monday, June 6, 2016

Marhaban Ya Ramadhan

Alhamdulillah. Masih bernafas hingga saat ini. Menikmati Ramadhan sekali lagi.
Al-Fatihah buat mereka yang telah pergi. Pasti mereka teringin sekali untuk berada di sini, menjalani Ramadhan sesungguh hati.

Moga peluang yang sedang digenggam tidak disiakan. Insyaallah.
Peluang bertaubat, bermaafan, melupakan dendam, melepaskan beban hati.
Peluang menghitung nikmat untuk sentiasa syukur, mendidik hati untuk sabar, berdoa untuk semua harapan hidup (juga harapan setelah mati). Moga bertambah ilmu juga amal.
Belajar untuk faham Al-Quran. Keajaiban terbesar yang turun pada bulan Ramadhan. Amin.


Tuesday, May 3, 2016

Lupa Syukur

Jerebu
Rindunya nak tatap wajah langit.
Rindunya nak hirup udara segar.
Rindunya nak menikmati pemandangan luar tingkap.
 
 
Panas
Rindunya nak lihat titisan hujan
Rindunya nak lihat Tanah yang basah
Rindunya pada udara dingin
 
 
Semuanya diambil tak endah ketika ada
Didamba setelah hilang
Disyukuri hanya setelah ia kembali
Kerana lupa nak bersyukur dengan apa yang ada
kerana nikmatnya hanya terasa setelah ia pergi
 
 
Selalu kan lupa syukur?


Monday, May 2, 2016

Love911

 
 
 
Apa pun permulaan, yang penting adalah penutupnya.
Apa pun yang ada pada kita, bukan kita pemiliknya.
Di setiap peristiwa dalam kitaran hidup, ada pengajarannya.
Suluhlah ke dalam diri, ke dalam hati.
Perbaiki dan jadi yang lebih baik dari diri yang semalam.
 
Hidup, akhirnya adalah mati.
Setelah mati, inginnya  diam di taman syurga.
Sudah siapkah bekalan nya?
 
 
~Learn to accept, forgive and forget. Learn to love. Learn to give.~
 
 
 


Wednesday, April 20, 2016

Je Pense A Toi


je pense a toi = I think a toi? -- google translate.

Sesuatu hilang makna bila tidak difahami.
Takde perasaan.
Sama juga bila baca Al-Quran.
Baca Muqaddam terasa senang dan ringan.
Walhal...dalam juzuk terakhir tu..banyak sekali ancaman Tuhan.
Semuanya cerita huru hara akhir zaman.
Gambaran dalam surah-surah terakhir sebenarnya ngeri lagi menakutkan.
Tentang bintang berguguran, tentang bukit dan gunung hancur jadi debu, tentang kemusnahan bumi yang maha dahsyat.
Tapi, hati tak mungkin pernah merasa gerun jika baca sekadar baca, jauh dari tahu apatah lagi faham.

Allahuakbar.
Moga diberi peluang, ruang, kekuatan dan kesabaran untuk memahami Al-Quran.






Tuesday, April 19, 2016

Mencari teman ke syurga

Assalamualaikum..
Sekian lama tanpa bicara, harini gatal pula tangan mahu mencoret sesuatu.
Sekadar catatan untuk peringatan di kemudian hari. Ingatan untuk diri sendiri.

Forwarded msg di whatsapp yang buat aku berfikir.

Diperpanjangkan daripada group lain kerana ia perkara baik yang sangat elok dikongsikanšŸ‘‡

CARILAH AKU DI NERAKA, DAN TOLONG BAWAKU KE SYURGA..

Menziarahi seorang teman yang sedang tenat sakitnya, dia menggenggam erat tangan saya, lalu menarik ke mukanya, mahu membisikkan sesuatu..

Dalam airmata bergenang dan lafaz yang tersangkut-sangkut dia berkata," jika hang tidak nampak aku di syurga, btanyalah Allah di mana aku, tolonglah aku ketika itu..."

Dia langsung teresak menangis, lalu saya memeluknya dan meletakkan muka saya di bahunya. Saya berbisik," Insyaallah, insyaallah, aku juga mohon hang buat begitu jika hang juga tidak nampak aku di syurga..."

Kami menangis bersama, entah berapa lama...

Bila saya meninggalkan wad hospital, saya terkenang pesanannya...

Sebenarnya pesanan itu pernah dipesan oleh seorang ulamak besar, Ibnu Jauzi, yg berkata kpd sahabatnya sambil menangis :

" Jika kamu tidak menemui aku di syurga bersama kamu, maka tolonglah tanya kepada Allah tentang aku ; Wahai Tuhan kami,si fulan sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang Engkau, maka masukkanlah dia bersama kami di syurga."

Ibnu Jauzi berpesan begini bersandar kepada sebuah hadis :

"Apabila penghuni syurga telah masuk ke dalam syurga lalu mereka tidak menemukan sahabat-sahabat mereka yg selalu bersama mereka dahulu di dunia, maka mereka pun bertanya kepada Allah ; Ya Rabb! kami tidak melihat sahabat-sahabat kami yang sewaktu di dunia bersolat bersama kami, berpuasa bersama kami dan berjuang bersama kami..."

Maka Allah berfirman, " Pergilah ke neraka, lalu keluarkanlah sahabat-sahabatmu yang di hatinya ada iman, walau hanya sebesar zarrah".
(Ibnu Mubarak dlm kitab Az Zuhd)

Maka wahai sahabat2ku,

Di dalam bersahabat, pilih lah mereka yg boleh membantu kita bukan setakat dunia, tetapi hingga akhirat..

Carilah sahabat2 yg senantiasa berbuat ibadat,  bersolat jemaah, berpuasa dan sentiasa berpesan ke arah keimanan, serta berjuang untuk mnegakkan agama.

Carilah teman yg mengajak ke majlis ilmu, mengajak berbuat kebaikan, bermuafakat untuk kerja kebajikan, serta selalu berpesan dgn kebenaran.

Teman yg dicari kerana urusan niaga, pekerjaan, teman tengok bola, teman memancing, teman bershopping, teman fb utk bercerita hal politik, teman whatsapp utk bersembang hal dunia, akan berpisah pada garis mati dan masing2 hanya akan membawa diri sendiri.

Tetapi teman yg bertakwa, akan mencari kita untuk bersama ke syurga....

Semaklah diri, apakah ada teman yg se begini dalam kehidupan kita, atau yg ada mungkin lebih teruk dari kita...

Ayuh bertindak sekarang, kurangkan masa dgn teman yg hanya condong pada garis dunia, carilah teman yg boleh membawa kita bersama ke syurga, kerana kita tidak boleh mengharap ibadat kita shj utk menjengah syurga Allah..

Pelbagaikanlah usaha, moga satu darinya akan tersangkut, membawa kita ke pintu syurga....

Al-Hasan Al-Bashri berkata :

" Perbanyakkanlah sahabat-sahabat mukminmu, karena mereka memiliki syafaat pada hari kiamat”.

Pejamkan mata, berfikirlah,.. siapa agaknya antara sahabat2 kita yg akan mencari dan mengajak kita bersama2 ke syurga..

Jika tiada, mulakan hari ini mencari teman ke syurga sebagai suatu misi peribadi.

Agaknya kepada siapa anda boleh berpesan sebegini?

Wallahu a'lam

Sama ada rujukan nya benar mahu pun tidak, yang melintas di fikiran sekarang ialah:
1. Do I have a friend like this?
2. Am I being one to others?

Rasanya, tanggungjawab untuk menjawab soalan kedua lebih penting. Be the one and Insyaallah you'll get one.